Fine.
Nih film yang udah nggak keitung berapa kali di layar tipiku, tadi terulang lagi. Kali ini aku emang lagi kebawa ke mud yang nggak mischievous, tapi enjoy aja. Soalnya tadi habis nangis nyesek sampe' tanpa suara [biasanya kan sampe' kayak kesurupan tujuh tante kunti nih].

Sekali lagi ini film udah ngehias malam2ku banyakkkkkkkk amir. Nggak tau deh berapa kali.
Ngehiasnya iya, sering emang. Tapi akunya cuma numpang lewat doang, "Spada The Virgiiiiin... sekelebat info. Channel sebelah pade ngiklan boooo".
Ntar, bentaran dikit, "Misi ya bo. Aqiqah mau balik ke channel yang tadi lagi.... kayaknya udah delapan menit delapan koma lima detik ini. Pasti iklannya juga udah pulang kondangan. Balik ya booo. Ntar kesini lagi kok. Hayuuuk."
Iya! Cuma gitu doangg!
Nggak penting banget kan?!

Yaaaa ini juga efek aku udah namatin The Virgin sampe' tamat sampe' imbuh sampe' kekenyangan deh! Itu artinya udah dua setengah kali aku bener2 mantengin. Kenapa cuma setengah? Setengahnya kesasar ke channel laen. Pura2 lupa gitu, tadi di awal ngeliat apaan. Eh nggak taunya The Virgin. Tapi udah terlanjur pura2 lupa sih.

Dan bener.

Tadi The Virgin One lagi2 bikin aku ngomen, "Healaaaaah. Ini lagi." dan sayapun menepok jidat >> cuma ekting.


Dan bener lagi.

"Bok, aqiqah mampir deh ah. Cucok pokoknya. Bukan Empat Mata masi sponsor itu. Lama amir pula," mantengin.
Baru kali ini aku bener2 ngeh sama bagian awal yang awal2 bener. Dua setengah kali pengalaman namatin tapi ya nggak ngeh2 bener di bagian awal. Naaaa karena itulah, sayapun merasa malam ini sedang menjajaki film baru [oh ya Tuhan. Lagi2 hambaMu ini membutuhkan jimat penolak kedodolan].

"Empat Mata!! Empat Mata!" otak udah mulai tersetting ingatannya.
Jbreet!
Layar berubah seketika tanpa sentuh tanpa sulap tanpa sihir *woyy! Namanya juga' pake remote woyy!* menuju ke wajah artis dengan bibir khasnya.
Tikk. Tikk. Tikk.
Layarpun kembali dipenuhi dengan sapi2, kedelai hitam, serta gitu ceritaku apa ceritamu.

"Neng Virgin. Ane balik lagi yak?"
Tikk. Tikk. Tikk. Tikk. Tikk.
Lama2 pules juga' mantengin lagi tuh film. 
Walo udah sampe' muntah2 bonus umbel meler....<< bagian ini sensor. Jangan dibaca.

Akhirnya scene dimana si Biyan harus memilih antara mempertaruhkan keperawanannya ato tidak, kembali bikin aku mikir semikirmikirnya buat ngeganti channel.

Sreeeeeeeeeet.....sreeeeeeeeeeeeet.
Aku ikutin scene by scene.
Ternyata aku baru sadar kehebatan nih film! << woho! Lebaynya kambuh wohoo
Tetep bikin aku degdeggan padahal udah sangat paham sekali terlalu teramat bagaimana kisah ini diakhiri.

"Dan sayapun...." suasana sunyi. Selain scenenya emang begindang, ini juga udah pagi yang masih peteng banget atuh. "...masih perawan."
"Wuhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!! Yeay!!!! Yoooo!!" sorak sorai para peggemar yang mengelilingi Biyan bak meniru gaya Stella, Ketie yang sedang lonjak2.
"Selamet ya Bi.....! Selamet....! Gue seneng banget dengernya!!!"

Entah kenapa. Sekali lagi airmataku udah kepanasan dan akhirnya leleh juga. Entah kenapa. Walopun aku berusaha senyum lihat yang di layar pada senyum jingkrak2...teteeeeup aja aku meler. Entah kenapa. Sekalipun aku mbatin di hati, *karena nggak ada ceritanya mbatin di otak* hey! Bukannya dari dulu endinge gini yo? 
Yaitu tadi!!
Teteeeeup aja aku nangis, tiba2 ikut ketawa, tiba2 pringisan, pokoknya serba deh, serba tiba2.

The Virgin oh The Virgin.


Walo ada yang mengambil sudut pandang hanya sebatas di ilangnya mobil boss Cebol dan akhirnya mereka bertiga si tokoh utama harus ganti rugi...

Aku tetep kekeuh sama sudut pandangku!

Keperawanan Biyan hampir diperjualkan...
Itu bukan karena mobil boss Cebol ilang!!
Tapi emang takdir maupun nasib itu nggak ada yang tau. Tergantung gimana kita. Mau tetep tertidur karena sudah terjatuh...
Atau kembali terbangun. << jiaaa. Ini balik ke Karate Kid lagi atu teh. Ngoook!

Mungkin film ini sedikit mbokep. Mungkin film ini sedikit melacur. Mungkin film ini sedikit nggak tau aturan.
Atau mungkin.......
Kata 'mungkin' disini harus dihapuskan dan diganti dengan 'emang'?
Ya. Itu terserah.

Tapi yang aku tau...
Kata 'PASTI'. Nggak bisa dihapus dari kalimat, FILM INI PASTI BANYAK NGASI' PELAJARAN APA DAN BAGAIMANA KEPERAWANAN HARUS DINOMOR SATUKAN.

I love this movie...
yes, I know. It's quite old. N I havent known how bout The Virgin Three. But, I just know, I have known the best of The Virgin............... is it!


Post a Comment:

Kind words come from kind heart